Jawa Timur Lampaui Jakarta, Minat Pembelian Properti Tumbuh 8 Persen

News

Selama Kuartal II-2021, Jawa Timur tercatat sebagai wilayah dengan pertumbuhan minat pembelian properti tertinggi se-Indonesia. Pertumbuhan minat pencari properti di ujung timur Pulau Jawa ini melampaui Jakarta dan hinterland Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang, Banten, serta Jawa Barat, dengan angka lebih dari 8 persen.

Deputy CEO 99 Group Indonesia Wasudewan menuturkan, demografi pasar pencari properti turut memperlihatkan perubahan yang menarik selama tahun kedua pandemi Covid-19. "Dan Jawa Timur memegang posisi pertama sebagai daerah dengan pertumbuhan minat pembelian properti tertinggi.

Menariknya, tak hanya Surabaya yang dicari peminat properti, melainkan juag Sidoarjo, Malang, Gresik, dan sekitarnya," ungkap Wasudewan menjawab Kompas.com, Kamis (11/8/2021). Pertumbuhan minat pencari properti terhadap Jawa Timur tak lepas dari faktor kelengkapan infrastruktur seperti jalan tol, ditetapkannya Gresik sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) menggenapi kawasan industri lainnya, Pelabuhan Teluk Lamong, dan lain sebagainya.

Pertumbuhan kawasan industri ini mendorong peningkatan permintaan akan hunian, mulai dari rumah tapak, ruko komersial, apartemen, dan jenis-jenis properti lainnya.

Meski Jawa Timur mengalami pertumbuhan minat secara eksponensial, namun lokasi favorit para pencari properti tertinggi masih ditempati Jabodetabek dengan 35,2 persen, disusul Jawa Barat dengan 33,8 persen, dan Banten 18,3 persen.

Dari segi harga, properti dengan yang dipasarkan di bawah Rp 400 juta sampai dengan Rp 1 miliar masih menjadi favorit perncari rumah dengan porsi lebih dari 50 persen. Hal yang sama juga terjadi secara Nasional, dengan kawasan Jabodetabek sebagai benchmark. Meskipun permintaan properti di kisaran harga ini mencapai hampir 60 persen, suplai yang ada sebanyak 40 persen masih belum dapat memenuhi kebutuhan konsumen.

Selain harga, faktor lokasi dan fasilitas masih jadi prioritas utama konsumen saat membeli properti. Pembelian properti dengan metode kredit bank atau KPR masih jadi pilihan utama konsumen, dengan tunai keras jadi alternatif lain yang cukup diminati.

Potongan harga
 Berbanding lurus dengan fenomena ini, potongan harga juga merupakan promosi yang paling diharapkan konsumen dari pengembang. CEO Leads Property Services Indonesia Hendra Hartono menambahkan, untuk menarik perhatian konsumen, bisa fokus untuk memberikan promo harga dan KPR, baik berupa diskon maupun cashback.

 "Sementara konsumen bisa memanfaatkan promo KPR dari developer yang bekerja sama dengan bank," kata Hendra.

 Di sisi lain, tren suplai properti terbesar masih terkonsentrasi di tiga lokasi utama, yaitu DKI Jakarta (38.6 persen), Jawa Barat (23.1 persen), dan Jawa Timur (16.2 persen). Dengan jumlah permintaan (32 persen) yang melebihi pasokan (23.1 persen), Jawa Barat memiliki peluang menjanjikan bagi pengembang yang ingin meningkatkan jumlah properti di daerah tersebut.

Kondisi sebaliknya justru terjadi di Jawa Timur. Meskipun pertumbuhan jumlah pencari properti di daerah ini sangat baik, tren pasokan dan permintaan masih belum seimbang. Permintaan tercatat hanya berada pada angka 7,7 persen, sementara pasokan 16,2 persen.